Banyak Pengalaman Seru Selama Puasa di Jogja hingga Mudik ke Tasikmalaya Naik Kereta Api...tut tut tut...| Daily

Pemandangan sunset dari jendela kereta. Indah, ya?
Sekarang tanggal 31 Mei 2019, pukul 22:35.

Saya duduk di kursi yang biasanya ada di ruang keluarga, namun sekarang ada di kamar paling besar di rumah. Alasannya adalah karena ruang keluarga dipakai untuk menggelar kasur tempat semua kakak dan teteh yang udah mudik.

Sebenernya kali ini mau posting tentang buku yang sudah selesai saya baca. 

Namun karena diperkirakan akan membutuhkan banyak details, saya putuskan untuk update saja pengalaman pertama bulan puasa di kota gudeg hingga mudik ke kota kelahiran naik kereta api... tut tut tut...

Sambil nyanyi gak sih bacanya?

Gak usah senyum-senyum. Saya juga kok. hahaha

Bulan Puasa di Jogja

Ada yang spesial? Ada dong.

Di Jakarta, terutama di tempat saya kos gak ada yang spesial dalam menyambut bulan puasa. Gitu-gitu aja. Lurus. Lempeng. Di Jogja, terutama di Sleman, ada yang beda. 

Hari terakhir saya sedang perjalanan dari minimarket ke kosan tiba-tiba di jalan ada pawai dengan menggunakan pedati yang ditarik bukan dengan kuda melainkan oleh dua ekor sapi.

Rangkaian pawai pedati sapi menyambut bulan Ramdan di jalan Gurame Raya Sleman, Jogja.
Dulu waktu di Ibukota pun beda tempat kerja namun saya sama teteh satu kosan-beda kamar. Jadi kalau buka dan sahur biasanya barengan. Apalagi sahur ya karena saya wajib banget dibangunin. hehe

Perkara Sahur yang berat

Selama bulan puasa ini saya benar-benar melakukan semuanya sendiri. Buka sendiri, sahur sendiri, hidup sendiri, mati pun sendiri #deep. Sahur hari pertama hingga ke empat biasa aja gak ada masalah. Eh, pas menjelang akhir minggu pertama ke minggu ke dua saya malah sering kesiangan sahur.

Alasannya ya saya sendiri sih yang doyan begadang meski udah tahu harus bangun pagi untuk sahur. Solusinya adalah saya sahur saja sebelum tidur. Jadi kalau mau tidur sekitar jam 12 malam hingga jam 1 dini hari, saya paksakan diri untuk keluar kosan, cari makan, dan sahur.

Paginya saya bisa berpuasa tanpa terlalu lemas. 

Iya, tahu. Sahur lebih baik. Bukan saya gak berusaha lho. Alarm sudah disetting, terbangun 10 menit sebelum jam 3, bilang ke diri sendiri "10 menit lagi ah tidur", eh bangun jam 5:10.

Daripada terus-terusan seperti itu mending saya sahur sebelum tidur aja ya kan. Tapi itu tidak terjadi setiap hari sih. Catatannya adalah kalau saya tidur sebelum jam 11, maka saya bisa sahur tepat jam 3. Kalau saya tidur di atas jam 12, maka saya harus sahur sebelum tidur. Gitu. hehe

Urusan buka puasa beda lagi

Ini bagian paling seru karena di jalan tempat kosan saya berlokasi banyak banget pilihan takjil untuk buka puasa, terutama yang berupa minuman es. Es oyen, es teler, es buah, es dawet, es camcau, es tape, dan es jaipong adalah  jenis minuman es yang saya coba selama berbuka puasa di Jogja.

Ini penampakan es teler:

Tebak ini harganya berapa? Rp 5.000,- aja guys!
Ini penampakan es camcau (kalau di Jawa Barat mah namanya cincau):

Kalau ini harganya bervariasi dari Rp 3.000 - 4.000 aja.
Ini penampakan es tape:

Kalau es tape ada dua kemasan penjualan, Rp 4.000,- dan Rp 5.000,-
Ini penampakan es jaipong:

Ini adalah favorit saya. Tape dinginnya bikin berrr seger!
Saya minta maaf untuk dua hal: maaf untuk teman-teman yang lihat foto-foto ini di siang hari lagi puasa dan maaf fotonya jelek-jelek.

Kerja Selama Bulan Puasa

B (biasa) aja. Puasa gak jadi penghalang. Malah, bagi saya pribadi, kerjaan malah jadi makin cepat karena gak pusing mikirin makan siang mau makan apa, makan di mana.

Ada kejadian lucu juga. Break jam 12 hingga jam 1 siang biasanya saya dan teman-teman habiskan untuk sholat dan tidur-tiduran di teras mesjid. Ya, mayan kan untuk mengusir pikiran tentang lapar dan makanan.

Tapi suatu siang saat kami sedang tiduran adalah kan tetangga mesjid yang sedang masak dan wanginya sampai di hidung kami yang mencoba untuk tidur.

"Apa ini wey kira-kira?" Tanya saya.

"Kayaknya balado," timpal salah satu teman.

"Ada kuahnya gitu lho wey," kata yang lain.

"Santan ya kan?" Tanya saya lagi.

"Bisa jadi."

"Ish apa sih. Tidur lah wey. Ada-ada aja sih bulan puasa masak jam segini." Saya menggerutu sendiri jadinya.

Makruh lah kan kita jadi terbayang-bayang.

Lalu 15 menit selanjutnya tidak ada percakapan, kami terbaring pulas hingga terdengar teriakan dari rumah tetangga mesjid.

"Wah, gosong! Mak'e gosong! Ah!"

Instant karma, pikir saya dalam hati.

"Guys, denger guys?"

Lalu kami tertawa.

Ada banyak hal seru sih sebenernya yang bisa saya update tiap hari. Tapi itulah garis besar yang saya ingat. hehe

Pengalaman Pertama Mudik dengan Naik Kereta Api ke Tasikmalaya!

Dalam sejarah saya bekerja, memang baru kali ini mudik lebaran pakai kereta. Dari hari-hari pertama setelah pindah ke Jogja saya bahkan udah rajin nongkrongin website reservasi tiket kereta. Takut gak kebagian.

Dan... iya hampir gak kebagian juga. Saat saya beli sekitar 6 minggu sebelum puasa, tiket sudah hampir habis namun untungnya alhamdulillah saya masih kebagian dengan harga yang lumayan murah meriah.

Namun nilai minusnya ada di tanggal mudik dan balik. Idealnya saya harus mudik tanggal 31 Mei 2019, hari ini. Karena tiket dari Jogja ke Tasik untuk tanggal tersebut sudah habis, akhirnya saya terpaksa mudik tanggal 29 Mei 2019.

PT KAI Berikan Minuman dan Makanan GRATIS untuk Berbuka bagi Penumpang!


Atuh ya yang namanya gratis, siapa sih yang gak mau. Adil dan tertib. Semua penumpang kebagian. Senangnya. Menunya sih sederhana. Ada 4 potong bakso goreng balado, orek tempe, kerupuk, dan sambel. Tapi nikmatnya mhhhh gratis! hahaha

Ini dia penampakannya:



Kereta Pasundan yang saya tumpangi berangkat sekitar jam 14 siang dari stasiun lempuyangan melalui jalur selatan pulau Jawa. Estimasi sampai di Tasik sekitar jam 19.30an dan ternyata sampai lumayan ontime. Kaget malah semua penumpang dengan ketepatan waktu ini.

Setelah turun di stasiun Tasikmalaya saya langsung order ojol ke Indihyang untuk selanjutnya naek bis ke Ciawi, lalu naek ojek lagi ke rumah. Jauh emang rumah saya dari pusat kota. Saya sampai di rumah sekitar jam 9 malam.

Sekian updatean kali ini. Gak banyak ya hanya updatean Daily saya yang biasa aja. hehe

Kalau teman-teman mudik kah tahun ini? Mudik ke kota manakah? Share di komen ya.

Sampai jumpa di postingan selanjutnya.


Salam.

Tadi sore abis ke makam Alm. Abah bareng emak dan Aa saya. Selalu terkagum dengan hijaunya alam yang asri di kampung.


0 comments