Me vs Math


Hoammm…gak gantuk sih. Tapi tadi, tepat jam 11.30 PM, seekor uyoyahya terbangun dari tidur nyenyaknya karena ketukan pintu dari sang Ibu kos yang mau nagih uang kosan. Oh, shit! Kelihatannya gue kayak anak kosan yang emang sering telat bayar atau bahkan nunggak dan cenderung hidup dalam ketakutan tagihan uang Kos. But, it is big NO!

Uyo: buka pintu, “Iya bu?”
Ibu kos: wajah senyum mau nerima uang, “sekarang de tanggal 13.”
Uyo: beripikir keras dan menemukan jawaban, “Udah kok bu kemarin.”
Ibu: ekspresi kaget kayak gunung galunggung dikabarkan meletus lagi, “kemarin? Ama siapa?”
Uyo: “Ama si teh Dede(pengurus kosan)” kali ini gue gak terlalu mikir keras.

Seketika itu lewat mas-mas yang kamarnya hadap-hadapan ama kamar gue. Si Ibu langsung ngajak itu mas-mas dalam percakapan kita.

Ibu kos: “Tuh kan a, katanya si mas ini(gue) udah bayar ke si Dede. Tapi si Dede bilang belum katanya.”
Mas-mas: “Justru itu kan bu saya udah bilang sama Ibu mendingan kita bayar kosan langsung ke Ibu aja deh.”

OK obrolan ini selanjutnya lebih mengarah ke kebiadaban pengurus kosan yang kurang bagus management keuangannya. Dan dari obrolan ini juga gue tahu ternyata yang bikin gue agak sedikit gak betah disini itu bukan dari penghuninya. Penghuninya ramah-ramah, sama lagi kebanyakan orang sunda kawas abi. Hihi… Bukan, bukan mereka yang bikin gue suka kabur ke tempat teteh gue di grogol atau di Tangerang. Tapi si pengurus kosan yang emang kadang kayak orang yang haus duit gitu kalau lihat gue yang tampangnya berduit. Mau nimpuk pake uang? Silahkan, diterima dengan senang hati.

Dan ya, selain dari management keuangan kosan yang brutal, saya juga telah mendengar banyak kabar miring tentang si pengurus dan keluarganya yang tinggal di lantai dasar ini kosan. FYI, gue penghuni lantai ke tiga, lantai paling atas dengan kamar paling ujung. Muahaha… Apanya yang serem?

Karena terbangun dari tidur nyenyaknya akhirnya si malang uyoyahya tidak bisa kembali ke alam tidurnya lagi secara cepat dan dia mengidap insomnia akut. Berpikir tentang apa yang barusan terjadi dan tiba-tiba dari urusan uang nyambung ke masa kecil dan remaja di bangku sekolahan yang mempunyai sedikit masalah dengan, aduh gimana ya gue nyebutnya, horror. Tapi gue inget kata-kata Hermione: Ketakutan pada nama hanya akan membuatmu lebih takut pada individu tersebut. OK, gue ungkapkan, gue punya masalah sama “MATEMATIKA”.
Me vs Math
Memang dari dulu, seandainya gue tahu dari dulu, ada yang harus dirubah dari mindset pendidikan di Indonesia, so nasionalis, terutama untuk gue pribadi. Kayanya udah tahu otak mentok di matematika kenapa mesti dibela-belain ampe mewek-mewek bawang kalo gak bisa. FYI, aduh gue malu bilangnya, jaman duduk di bangku SD gue suka nangis kalo ada soal matematika yang gak bisa gue kerjain. Bahkan ampe insomnia ampe jam 10 malam. Jam 10 malam bagi anak SD itu insomnia. Dan kebiasaan mewek karena soal matematika kebawa ampe bangku SMP juga. Bangku STM juga kadang sih, tapi gak gue tunjukin. Anak STM mewek karena soal matematika? Iya, masbulloh!?

Sebenarnya jaman SD-SMP itu gak parah-parah banget, cemerlang malah. Hanya saja gue bisa ngerjain matematika waktu itu karena factor posisi duduk di bangku depan yang rasa malu kalo gak bisa ngerjain soal itu lebih tinggi dari mereka yang duduknya di bangku belakang. Dan ketergantungan karena posisi duduk ini akhirnya imbas ke masa STM gue karena masa itu gue kebagian kursi di jajaran ke tiga paling kiri. Dan Oo Em Jii, ini posisi yang benar-benar menguntungkan untuk bisa nyontek, terutama pelajaran hitungan semisal mate, fisika ama kimia; dan ngocol selama pelajaran.

Mungkin ini yang namanya Good Boy Gone Bad. Hihi…Dari anak baik yang perfeksionis berevolusi jadi yang paling agresif kalo ngobrolin hal yang dia suka. Sungguh perubahan yang gak gue duga. Oh, masa remaja.

Back to mindset about education. Kenapa kita bersikukuh untuk bidang yang gak kita minati dan bahkan kenapa kita mesti mendapatkan nilai sempurna untuk hal yang gak cocok dengan otak kita. Gue udah sering baca-baca tentang tipe-tipe kecerdasan tiap individu dan dari situ gue menyadari kalo gue ini tipe linguistic. Orang dengan tipe kecerdasan dalam berbahasa. And it was a fatal thing that’s why I don’t know it since early.

OK, sampai sini aja update-an tengah malam tentang mahluk penuntut waktu tidur banyak yang sekarang terjangkit insomnia. Dari kawasan Tanah Kusir II, Jakarta Selatan, saya uyoyahya melaporkan. Salam.



4 comments

  1. gue sih daridulu cuma melibatkan otak di pelajaran yg gue suka, kalo soal mate sih yang penting tau dasar-dasarnya aja udah cukup, cuz materi yang dipelajari di tingkat lanjut itu kebanyakan gak memberikan apa-apa di kehidupan gue yg sekarang.. >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, mba elsa gak ngasih tahu strateginya nih... enak ya kalo kaya gitu bisa hemat resource otak...

      Delete